JavaScript is required to view this page. DapalaluHomeSentral

Musrenbang Kecamatan Tapin Tengah 2017






TAMBARUNTUNG,~  Senin (16/2) Pihak Kecamatan  Tapin Tengah dan Kecamatan Bakarangan menggelar musyawarah rencana pembangunan (Musrenbang) Ke-V. Dalam forum musrenbang  tingkat kecamatan  yang menjadi prioritas utama pada dua kecamatan itu  adalah infrastruktur jalan dan jembatan, pendidikan, sarana olahraga, dan pertanian.
Musrenbang Kecamatan gabungan ini dihadiri Bupati Tapin HM.Arifin Arpan, Wakil Bupati Tapin Ir.Sufian Noor, Sekretaris Daerah H.Rahmadi, Pimpinan SKPD, Camat, Aparatur Desa, Kepala Desa, serta  tokoh masyarakat. Musrenbang dua kecamatan itu digelar di Aula Kantor Camat Tapin Tengah Desa Tambaruntung.
Dalam penyampaiannya, Camat  Bakarangan mengatakan usulan prioritasnya adalah pendidikan untuk dibangunkannya sekolah tingkat SLTA di wilayah kerjanya. Pihaknya sangat berharap agar pemerintah segera merealisasikan. Sebab, persyaratan untuk membangun sekolah ini sudah terpenuhi semua. Selain itu bendungan aliran sungai di desa Gadung yang daerah sungainya itu diketahui berkali-kali telah terjadi abrasi dan mohon ditindaklanjuti kembali. Usulan masyarakat Bakarangan sangat berharap pembangunan paving beton dan beberapa buah jembatan dan siring.  Sebab, dengan adanya jalan dan jembatan itu tentunya akan mempermudah akses masyarakat kita dalam berurusan.
Camat juga mendorong pemerintah daerah agar melanjutkan kembali pembangunan drainase di desa Parigi Kecamatan Bakarangan dan membangun jalan desa di Parigi Kacil kecamatan yang sama.
Ditambahkan Kepala Desa Serawi yang menyampaikan usulan jalan kabupaten dan jalan desa yang rusak dan  minta perhatian pemerintah  melalui dinas terkait untuk dapat memperbaikinya. “Sudah lama jalan itu rusak dan belum diperbaiki. Demikian pula jembatan di Desa Tangkawang depan langgar Darull Akbar, “katanya.
Prioritas kegiatan di Kecamatan Tapin Tengah meliputi peningkatan dan pengembangan prasarana wilayah dengan sasaran daerah meningkatkan kualitas infrastruktur transportasi ke pusat pertumbuhan ekonomi dengan program rehabilitasi pemeliharaan jalan dan jembatan dan program pembangunan jalan dan jembatan. Kegiatan prioritas meliputi pengaspalan, pembuatan drainase, pembuatan vaping blok, pembangunan jembatan beton. Sasaran daerah meningkatnya kualitas dan kuantitas infrastruktur pengairan seperti program pengembangan dan pengelolaan irigasi, rawa, dan jaringan pengairan lainnya dengan kegiatan pembuatan siring sungai dan lanjutan siring.
Menanggapi itu, HM.Arifin Arpan, MM mengatakan kebersamaan dalam forum perencanaan pembangunan  untuk mengembangkan kabupaten Tapin ini sangatlah penting sekali dan tidak mudah tugas kita ini memimpin Kabupaten Tapin untuk menwujudkan kesejahteraan masyarakatnya. Dalam Musrenbang yang kita laksanakan tahun ini kita lebih banyak memberikan arahan kepada desa dan aparaturnya agar siap.  Intinya kita bekerjasama dan saling bahu membahu untuk bekerja keras membangun Kabupaten Tapin. Pemerintah RI dibawah pimpinan Presiden Jokowi setiap pelaksanaan pembangunan tidak titik lagi pada kabupaten kota, melainkan titik langsung ke desa- desa. Setiap pembangunan yang dilaksanakan itu kan memerlukan anggaran dana dan struktur anggaran pemerintah  saat ini beda dengan sebelumnya yang proses penyaluran dananya itu langsung ke desa tidak lagi ke APBD kota, “jelasnya. (OP-PU)
Dana APBN dan APBD Kabupaten Tapin tahun lalu ada sekitar 150 miliar untuk desa-desa di Kabupaten Tapin. Setiap desa mendapatkan anggaran dana sekitar  Rp.1,2 hingga 1,6 miliar. Dana ini sesuai instruksi Presiden diarahkan untuk pembangunan sarana dan prasarana infrastruktur desa sesuai dengan instruksi Bupati melalui Satuan Kerja Perangkat Daerah mulai dari Sektor Pendidikan, Pertanian, Kesehatan , dan Keagamaan.
Pemerintah Kabupaten Tapin saat ini pembangunannya lebih mengarah ke Pertanian dengan dasar 65 persen alam kita banyak pertanian. Dan ini kita kembangkan secara maksimal dari 60 ribu luas lahan di wilayah Tapin ke pertanian.
Terkait kondisi jalan kabupaten di wilayah Kabupaten, diarahkan Bupati, “Kalau sudah jalan itu diaspal hotmix tolong juga kerjasama warga masyarakat ikut merawat dan menjaga jalan itu. Sementara untuk jalan yang rusak itu bisa diusulkan ke anggaran desa untuk memperbaikinya. Karena infrastruktur jalan dan jembatan tetap menjadi prioritas pembangunan kita, “kata Bupati Tapin.




Jalan Menuju Lokasi Beayun Padat Lalu Lintas


RANTAU,~ Momentum peringatan Maulid Rasulullah.SAW di Banua Halat dari tahun ke tahun seringkali menjadi titik padat arus lalu lintas karena lokasinya memang menjadi tujuan wisata religius di Masjid Al Mukarammah Banua Halat. Kepadatan lalu lintas ada di jam pagi, dari jam 8 sampai 12 kemudian dilanjutkan jam 1 siang. Jam tersebut adalah jam padat lalu lintas sehari itu setiap perayaan upacara beayun di Banua Halat.

Prosesi upacara beayun maulid identik dengan kemacetan terutama pada jalur utama masuk ke Desa Banua Halat tempat Masjid Al- Mukarammah berada. Ada beberapa lokasi yang kondisi lalu lintasnya terpantau padat pada hari Senin 12 Desember 2016 di antaranya Jalan Perintis Raya arah menuju Lumbu Raya, Desa Keramat hingga Banua Halat. Selanjutnya kedua jalan di desa Mandarahan melalui jalan depan Yayasan Panti maupun belakang Panti dengan arah mengiringi alur sungai  terus hingga ke Banua Halat. Setiap pintu masuk ke Banua Halat di jalur ini terdapat pos pantau yang di dalamnya ada petugas lalu lintas. Bahkan jumlah wisatawan yang dilihat hampir sama dengan tahun lalu atau mengalami penurunan yang signifikan karena jumlah peserta beayun sudah mencapai ribuan lebih.


Lalu jalan mana yang bisa langsung menuju ke Banua Halat yang masih tergolong belum banyak diakses para pengunjung banyak. Pemerintah Kabupaten Tapin melalui Dinas Pekerjaan Umum Binamarga Kabupaten Tapin telah membangunkan jalan ke Banua Halat sebagai upaya mengurangi kemacetan. Diantaranya melalui Jalan Gerilya Desa Paul hingga tepat simpang pertigaan di bangunan tinggi berupa Sarang Burung Walet berbelok ke kanan, dan itu yang dinamakan Jalan Lingkungan di desa Jingah Babaris Kecamatan Tapin Utara, melalui jalan ini pengunjung bisa langsung ke Banua Halat tepat lokasi beayun maulid.


Jalan Lingkungan Desa Jingah Babaris Kecamatan Tapin Utara. Melalui jalan inilah akses menuju lokasi Beayun Maulid lancar sampai tujuan juga tidak padat lalu lintas.




Beayun Maulid di Masjid Al Mukarammah Banua Halat





RANTAU, ~ Warga masyarakat sekitar Masjid Al-Mukaramah terlihat sudah menyiapkan  ayunan sekaligus anyaman yang terbuat dari  daun kelapa di lokasi prosesi upacara beayun yang akan dilaksanakan pada hari Senin (12/12). Demikian panitia pelaksana prosesi beayun telah mencetak sekaligus menempelkan nomor urut ayunan sesuai dengan jumlah pendaftar yang akan ikut beayun dari mulai anak-anak hingga dewasa.

Pantauan kami di lapangan tiga hari sebelum pelaksanaan prosesi beayun, warga penduduk sekitar tengah membuat ayunan dan anyaman dari daun kelapa. Selanjutnya pada hari Minggu diserahkan kepada panitia pelaksana untuk dipasang di lokasi beayun. Selain itu, pedagang kaki lima dari luar daerah turut menyemarakan dengan menjajakan beragam dagangannya karena lokasi terlihat sudah ramai dikunjungi para tamu sejak malam maupun sehari sebelum pelaksanaan.

Kami ingin melihat letak posisi ayunan kita sesuai dengan nomor urut yang diserahkan panitia pelaksana setelah terdaftar menjadi peserta beayun tahun ini. Sekaligus juga mengambil berkat dari tiang Masjid Al-Mukarammah Banua Halat yang keistimewaannya selalu mengeluarkan minyak. 

“Mumpung selagi belum dipadati para pengunjung, karena besok pada hari prosesi beayun ribuan orang bakal memadati lokasi. Malam hari sebelum pelaksanaan sejak Isya saja sudah dipadati pengunjung yang hadir, “kata pengunjung pasar malam Banua Halat.


Wabup Tapin Pimpin Nusantara Bersatu



RANTAU,~ Wakil Bupati Tapin hadiri peringatan Hari Nusantara Bersatu yang dilaksanakan di Gedung Olahraga (GOR) Datu Muning Rantau pada hari Rabu (30/11) kemarin. Momentum peringatan  ini bertepatan dengan Arba Mustamir atau Rabu terakhir Shafar disitu terdapat bermacam-macam riwayat antara mitos dan realitas.

Aksi Nusantara Bersatu dimulai pada pukul 08:00 pagi secara serentak di seluruh Indonesia, di Kabupaten Tapin dilaksanakan ditengah guyuran hujan  lebat. Kendati demikian seluruh peserta terlihat tetap semangat menghadiri dengan memakai ikat kepala Merah Putih, dan itu bukti Cinta, Kasih, dan Sayang mereka kepada bangsa Indonesia.Hm, bagaimana jika cinta kasih dan sayangnya diniatkan karena Allah, tentu lain rasanya. Karena hujan itu adalah bukti rahmat Tuhan kepada seluruh makhluk di bumi.

Wakil Bupati Tapin Ir.Sufian Noor mengatakan, kegiatan nusantara bersatu yang diselenggarakan 
kemarin itu serentak diseluruh  Indonesia. Dan ini menunjukan bahwa kita bangsa yang kuat dengan kemajemukannya. Nusantara bersatu ini di ikuti banyak peserta mulai dari Aparatur Sipil Negara (ASN), Forum Kordinasi Pimpinan Daerah Tapin, Tokoh Agama, Aparatur Hukum Keamanan Negara, Elemen Masyarakat, Karang Taruna, dan Para Pelajar dari tingkat SD, SMP, SMA  sampai Mahasiswa di Bumi Ruhui Rahayu.

“Kegiatan ini menunjukan kepada dunia, bahwa kita bangsa yang kuat dan tak mudah dipecah belah dan bersatu padu dalam menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) di tengah-tengah situasi dan kondisi negara kita saat ini, “katanya.

Acara dimulai pukul 08:00 dan shubuh rabu sudah diuji Allah.SWT dengan hujan lebat, namun hujan itu tak mempengaruhi para peserta yang hadir justru mereka tetap semangat bahkan ikut berpartisipasi untuk mengwujudkan nusantara bersatu. Indonesia Raya merdeka-merdeka,  bangunlah badannya bangunlah jiwanya untuk Indonesia Raya.  


Sementara  diantara peserta yang hadir Bapak Syafrudin Noor Sekretaris Tim Rescue Tagana Tapin mengatakan bahwa kegiatan ini kesannya sangat luar biasa karena untuk tahun 2016 acara persatuan di bumi nusantara ini baru yang pertama dilaksanakan dan tidak tahu kedepannya mungkin lebih semarak lagi.

Perpustakaan Tapin Berhasil Menarik Pelajar Untuk Gemar Membaca

 


RANTAU,~ Menarik minat baca masyarakat pada zaman sekarang ini bukanlah pekerjaan yang mudah. Ternyata pengelola Perpustakaan ini mampu menghidupkan perpustakaannya disamping dengan menyediakan buku bermutu juga pojok membaca yang  bangunan fisiknya dirancang  khusus sebagai tempat  membaca yang menarik perhatian masyarakat sesuai motivasi awal perpustakaan Tapin yakni mendorong masyarakatnya untuk selalu gemar membaca. “Ayo Membaca”, Buku ini kupinjam di Perpustakaan dan terus semangat menghidupkan perpustakaan hingga akhir zaman.

Diantara bentuk keberhasilan pengelola perpustakaan ini nyata terlihat dari antusiasme pelajar dari siswa dan siswi Sekolah Dasar yang memanfaatkan jam istirahat sekolahnya  dan asyik duduk berlama-lama di pojok membaca di ruangan perpustakaan Tapin yang dirancang khusus untuk pelajar ini. Dalam pojok membaca ini terdapat koleksi buku penunjang belajar seperti ensiklopedia dan buku cerita bergambar. Selain itu juga ada komik sains dan patung kerangka (tengkorak) manusia.
Dari segi pelayanan perpustakaan terhadap audiennya pun  pengelola perpustakaan nampak aktif melayani pengunjung perpustakaannya, seperti puluhan siswa SD yang antri dan nampak sedikit kesulitan untuk mengisi buku tamunya sebelum masuk ke perpustakaan.

“Kita memiliki peraturan bagi para audien pengunjung perpustakaan ini. Dimana sebelum masuk ke perpustakaan, pengunjung diminta terlebih dahulu untuk mengisi buku tamunya, dan kemarin melihat para pelajar yang sedang kesulitan untuk mengisi buku tamunya sehingga kami dampingi mereka untuk diberikan petunjuk cara mengisinya, “kata Hendri Gunawan Staf Pengelola Perpustakaan Tapin.

Ditambahkan Sadli Hidayat dan Ana Susmita Staf Akusisi, “Kami menyambut senang atas kehadiran para pelajar Tapin yang hadir, dari mulai siswa SD hingga SMA dan jumlahnya pun cukup banyak, dan duduk berlama-lama membaca di ruangan pojok membaca ini. Bahkan menurut rencana ruangan pojok membaca ini diusulkan untuk diperluas lagi ke belakang, “katanya.

Selain itu diinformasikan juga rencananya pada Hari Jadi Kabupaten Tapin ke 51 ini, Perpustakaan Kabupaten Tapin akan ikut berpartisipasi mengisi acara perlombaan bidang budaya daerah bagi para pelajar Tapin.(rull)

Minimarket Mulai Menjamur di Kota Rantau


Pedagangan Tradisional Vs Pedagang Modern

RANTAU,~ Menjamurnya minimarket di kota Rantau seperti Indomaret Alfamart nampaknya perlu mendapatkan perhatian serius Pemerintah Kabupaten Tapin, kehadirannya yang berdekatan langsung menjadi ancaman pedagang kecil yang tak memiliki modal besar. Seperti yang terlihat tepat di depan Alun-Alun Kota Rantau sebuah minimarket Alfamart berdiri hingga membuat pedagang kecil setempat kecele karena tak mampu bersaing.
Sebut Mama Ufik pedagang kecil yang sudah menggeluti usahanya selama sembilan tahun di lokasi setempat harus menerima kenyataan yang kini berdampingan dengan mini market Alfamart.
“Setelah berdirinya minimarket Afamart disebelah kiosnya, banyak orang yang bertanya, tidak berdampaklah pada usaha anda, “katanya.
Pemilik temmpat minimarket Alfamart ini adalah anggota DPRD Kabupaten Tapin berinisial Gb, sementara untuk pengusahanya tak diketahui. “Apalagi mesin AC minimarket dekat sekali dengan tempat kami meletakan bensin dan suhu panas sangat beresiko sekali, “katanya.
Demikian pula pada saat hujan, lanjut dikatakannya, “saluran pembuangan air tak dibenahi, dan ini kalau hujan pastinya air mengalir dan merendam kios kami yang posisinya lebih rendah, “katanya.
Semestinya Pemerintah dapat adil menyingkapi hal demikian, jika mereka memang taat pajak dan memiliki izin namun kenapa Pemerintah selalu lempar bola saat dikonfirmasi masalah demikian. Sementara jika mereka membuka kiosnya dipinggir jalan dan melanggar aturan, adakah kebijakan untuk menata pedagang kecil sepertinya disuatu tempat. (rull)


Official Perseran Rantau FC Tapin kena Pukul Anggota TNI Makodim 1009 Tala




RANTAU, ~ Dalam rangka Divisi Dua Liga Indonesia Group J 2013 Putaran Pertama antara Perseran Rantau FC melawan Persitala Tanah Laut di Lapangan Sepak Bola Dalas Hangit Makodim 1009, Pelaihari, Rabu (2/10) kemarin, ricuh oleh seorang anggota TNI Kodim. Seorang Official Perseran Rantau FC mengalami cidera memar akibat pukulan yang dilayangkan anggota Kodim usai pertandingan berlangsung dengan hasil imbang dengan skor 1-1.
 
Tak jelas siapa yang memulai, namun melihat seorang official Perseran Rantau FC kena pukul dari anggota Kodim 1009 Tanah Laut, Safriansyah Agus seorang anggota DPRD Tapin yang turut serta menyaksikan pertandingan dan pemukulan tersebut tak terima. Ia berniat membawanya ke jalur hukum dengan melaporkan pemukulan anggota TNI sebagai tindak kriminal kepada pihak kepolisian.

Pertandingan sepak bola divisi dua yang berlangsung di lapangan sepak bola Kodim 1009 Tanah Laut antara kesebelasan Perseran Tapin melawan Persitala Tanah Laut berlangsung cukup seru, pertandingan dimulai sekitar pukul 16:00 Wita sampai dengan 17:50 Wita dengan akhir nilai draw (seri) skor 1-1. Namun usai pertandingan berlangsung, terjadi pemukulan salah seorang anggota TNI Kodim 1009 Tanah Laut atas nama Safriansyah terhadap official Perseran Tapin. (Rull)